Ladies Harus Tahu Bagaimana Cara Mendeteksi Kanker Secara Dini

Cara Mendeteksi Kanker Secara Dini - Jika Anda mėmiliki anggota kėluarga yang bėrurusan dėngan kankėr atau Anda tėlah didiagnosis dėngan kondisi prakankėr, hal ini dimėngėrti bahwa Anda mungkin ingin mėnjadi waspada untuk tanda-tanda awal kankėr. Karėna tanda-tanda, kėparahan, dan pėrtumbuhan kankėr adalah bėnar-bėnar bėrbėda untuk sėtiap individu, sangatlah pėnting untuk mėmpėrhatikan pėrubahan dalam tubuh Anda. Anda juga dapat bėrbicara dėngan doktėr Anda tėntang mėlakukan pėngujian gėnėtik untuk mėnėntukan risiko Anda untuk mėngėmbangkan kankėr tėrtėntu. Mėnyadari risiko Anda dan pėmantauan potėnsi gėjala dapat mėningkatkan kėsėmpatan Anda hidup jika kankėr tėrdėtėksi dini.
Cara Mendeteksi Kanker Secara Dini
Cara Mendeteksi Kanker Secara Dini
1. Mengenali gejala awal kanker

1. Mencari perubahan pada kulit. Kanker kulit dapat menyebabkan kulit Anda untuk mengubah warna, membuatnya lebih gelap, lebih kuning, atau lebih merah. Anda juga dapat melihat lebih banyak rambut tumbuh atau kulit gatal. Jika Anda memiliki tahi lalat, Anda harus menonton untuk setiap perubahan dalam penampilan mereka. [1] gejala kanker adalah benjolan yang tidak biasa atau area tubuh yang mengental.

Mengamati setiap sakit yang tidak kunjung sembuh, atau bercak putih tambalan dipada mulut Anda atau atau lidah Anda.

2. Memantau perubahan kandung kemih atau usus. Jika Anda memiliki sembelit yang tampaknya tidak pergi, diare, atau perubahan dalam ukuran bangku Anda, mereka dapat menunjukkan kanker usus besar. Tanda-tanda kanker kandung kemih atau prostat dapat mencakup:[2]
  •     Kencing menyakitkan
  •     Perlu buang air kecil lebih atau kurang dari biasanya
  •     Perdarahan yang tidak biasa atau debit

3. Anda kehilangan berat badan. Jika Anda sudah kehilangan berat badan, tapi belum Diet, Anda telah dijelaskan berat badan. Kehilangan lebih dari 10 pounds adalah tanda awal kanker pankreas, perut, kerongkongan, atau paru-paru.

    Anda mungkin juga memiliki masalah menelan atau mungkin memiliki gangguan pencernaan setelah Anda makan. Ini adalah gejala kanker perut, kerongkongan, atau tenggorokan.

4. Perhatikan gejala-gejala penyakit umum. Beberapa gejala awal kanker mungkin tampak seperti gejala flu biasa, dengan beberapa perbedaan penting. Anda mungkin melihat batuk, kelelahan, demam atau dijelaskan sakit (seperti sakit kepala parah). Tidak seperti penyakit umum, Anda tidak akan merasa lebih baik setelah istirahat, batuk tidak akan pergi, dan Anda mungkin tidak memiliki tanda-tanda infeksi walaupun memiliki demam. [4]

    Rasa sakit mungkin merupakan gejala awal kanker Anda mengalami. Demam adalah biasanya gejala setelah kanker telah berkembang.

5. Menghindari diri mendiagnosis. Jangan berasumsi bahwa karena Anda telah melihat beberapa gejala, Anda pasti memiliki kanker. Gejala kanker dapat bervariasi banyak dan dapat menjadi non-spesifik. Ini berarti bahwa banyak gejala yang sama dapat menunjukkan sejumlah masalah kesehatan lainnya mulai dalam tingkat keparahan.

    Sebagai contoh, kelelahan dapat berarti banyak hal, hanya satu yang adalah kanker. Sebaliknya, kelelahan mungkin hanya menjadi salah satu gejala dari kondisi yang berbeda yang Anda alami. Inilah sebabnya mengapa diagnosis medis yang tepat penting.

2. Skrining kanker

1. Melakukan skrining untuk kanker payudara. Mammogram adalah x-ray payudara yang screen untuk benjolan. Jika Anda berusia antara 40 dan 44, Anda dapat memilih jika Anda ingin mendapatkan mammograms setiap tahun. Perempuan antara usia 45 dan 54 harus mendapatkan mammograms setiap tahun, menurut American Cancer Society. Jika Anda lebih dari 55, Anda dapat melanjutkan pemutaran tahunan atau mendapatkannya setiap 2 tahun. [5]

    Semua wanita harus melakukan bulanan pemeriksaan payudara sendiri pemeriksaan (BSE). Dokter atau perawat Anda dapat mengajarkan Anda bagaimana untuk mencari perubahan dalam jaringan payudara Anda.

2. Tes untuk usus besar, kanker rektum dan polip. Pada usia 50 tahun, semua orang harus secara berkala diuji. Mintalah dokter Anda jika Anda dapat disaring untuk kanker dan polip. Pemeriksaan ini bergantung pada mendapatkan diuji setiap 5 tahun (seperti sigmoidoskopi fleksibel, double-kontras barium enema, atau kolonoskopi virtual) atau 10 tahun (jika kolonoskopi). [6]

    Jika penyedia layanan kesehatan Anda tidak bisa menguji untuk polip, mendapatkan diuji untuk usus besar dan kanker dubur. Setiap tahun, Anda harus memiliki tes darah (berbasis guaiac kotoran tes darah samar) atau tes immunochemical kotoran (FIT). Anda juga bisa melakukan bangku tes DNA setiap 3 tahun.

3. Tes mendapatkan Pap untuk kanker serviks. Tes pap penting untuk mendiagnosa kanker serviks, bahkan jika Anda telah divaksinasi terhadap virus papiloma manusia (HPV). Jika Anda seorang wanita antara usia 21 dan 29, mendapatkan tes Pap setiap 3 tahun dan hanya mendapatkan HPV pengujian jika Anda mendapatkan hasil tes Pap yang abnormal. Jika Anda antara 30 dan 65, mendapatkan tes Pap ditambah tes HPV (disebut "bersama pengujian") setiap 5 tahun. Jika Anda tidak ingin untuk menyaring HPV, Anda hanya bisa mendapatkan tes Pap setiap 3 tahun.
  • Jika Anda telah memiliki histerektomi total yang bukan karena kanker serviks, Anda tidak perlu tes Pap rutin.
  • Jika Anda lebih dari 65 dan memiliki pengujian berkala dengan hasil normal selama 10 tahun, Anda tidak perlu pengujian lagi.
  • Jika Anda memiliki sejarah pra-kanker serviks yang serius, Anda harus diuji selama setidaknya 20 tahun setelah diagnosis (bahkan jika ini berarti pengujian melewati usia 65). 

4. Melakukan CT scan untuk mendiagnosa kanker paru-paru. Tidak semua orang perlu disaring untuk kanker paru-paru. Jika Anda antara usia 55 dan 74, berada dalam kesehatan yang baik, dan asap berat atau memiliki riwayat Merokok berat, Anda harus memiliki CT scan untuk mencari kanker paru-paru. Untuk memutuskan jika Anda berada atau merupakan seorang perokok berat, menentukan jika Anda masih sedang merokok dan memiliki paket 30-tahun sejarah.
  • Anda mungkin juga dianggap seorang perokok berat jika Anda memiliki riwayat paket 30-tahun bahkan jika Anda telah berhenti dalam 15 tahun terakhir.
  • Untuk menentukan jumlah tahun paket Anda, kalikan jumlah kemasan Anda Merokok hari oleh jumlah tahun Anda telah Merokok.

5. Berbicara dengan dokter Anda tentang skrining untuk kanker lainnya. Karena beberapa jenis kanker memiliki pedoman tidak pasti, Anda harus membahas faktor risiko Anda dengan dokter Anda. Dokter Anda dapat merekomendasikan apakah atau tidak Anda perlu diputar. Untuk kanker mulut, Anda harus meminta dokter gigi Anda untuk skrining rekomendasi. Secara umum, meminta dokter Anda jika Anda harus disaring untuk:
  •     Kanker prostat
  •     Kanker endometrium (rahim)
  •     Kanker tiroid
  •     Limfoma
Pengujian genetik risiko

1. Berbicara dengan dokter Anda. Tidak semua orang membutuhkan pengujian genetik untuk menentukan risiko kanker mereka. Jika Anda merasa seperti Anda akan mendapatkan manfaat dari mengetahui resiko genetik terkena kanker, berbicara dengan dokter Anda dan memastikan dokter tahu semua keluarga dan sejarah medis pribadi. Dokter Anda (dan konselor genetik) dapat membantu Anda memutuskan apakah ada risiko medis pribadi untuk kanker dan jika itu wajar untuk mendapatkan diri Anda diuji untuk Gen-gen yang bertanggung jawab.

Banyak kanker yang dapat diuji secara genetik untuk relatif jarang, sehingga sangat penting untuk mendiskusikan apakah atau tidak masuk akal bagi Anda untuk pergi melalui pengujian.

2. Mempertimbangkan risiko dan manfaat tes genetik. Karena pengujian genetik dapat menentukan jika Anda berada pada risiko untuk kanker, dapat membantu dalam menentukan seberapa sering untuk mendapatkan ujian fisik dan pemutaran. Namun, perlu diketahui bahwa pengujian genetik dapat memberikan beberapa jawaban, membaca salah, dan membuat stres dan kecemasan. [11] juga biaya dapat ribuan dolar. Banyak perusahaan asuransi tidak diperlukan untuk menutupi itu, jadi periksalah dengan penyedia asuransi untuk melihat berapa banyak tagihan Anda akan bertanggung jawab atas. [12] ahli menyarankan bahwa Anda mendapatkan genetik pengujian dilakukan jika.
  •     Anda atau keluarga Anda memiliki peningkatan risiko untuk kanker tertentu
  •     Tes dapat dengan jelas menunjukkan jika perubahan genetik hadir atau absen
  •     Hasil akan membantu Anda merencanakan masa depan perawatan medis


3. Mengenali kanker yang memiliki tes genetik tersedia. Pengujian tersedia untuk mengidentifikasi Gen-gen yang bertanggung jawab untuk lebih dari 50 jenis sindrom kanker dapat diwariskan. Memahami bahwa jika Anda melakukan tes positif untuk sebuah gen yang bertanggung jawab untuk jenis kanker tertentu, itu tidak berarti bahwa Anda akan mendapatkan bahwa kanker. Sindrom kanker berikut dapat terkait dengan gen screenable:[14]
  •     Kanker payudara turun-temurun dan kanker ovarium syndrome
  •     Li-Fraumeni sindrom
  •     Lynch syndrome (nonpolyposis herediter kanker kolorektal)
  •     Poliposis adenomatosa familial
  •     Kanker mata
  •     Neoplasia endokrin beberapa tipe 1 (Wermer syndrome) dan tipe 2
  •     Sindrom Cowden
  •     Sindrom von Hippel-Lindau

4. Mendapatkan genetik pengujian dilakukan. Dokter Anda dapat meminta pengujian genetik jika Anda berdua percaya Anda akan mendapatkan manfaat dari itu. Anda akan perlu untuk memberikan contoh kecil dari jaringan tubuh atau cairan (seperti darah, air liur, sel-sel dari di dalam mulut Anda, sel-sel kulit, atau cairan ketuban). Hal ini sampel dikirim ke laboratorium yang akan menganalisis sampel Anda dan mengirim hasilnya kembali ke dokter Anda. [15]

Meskipun dimungkinkan untuk menggunakan layanan online pengujian genetik, itu lebih baik bekerja dengan dokter atau konselor genetik sehingga Anda dapat mendapatkan rinci dan informasi pribadi.

5. Membahas hasil dengan dokter Anda. Dokter atau konselor genetik akan berkonsultasi dengan Anda tentang pemeriksaan lebih lanjut atau pencegahan pilihan jika Anda genetika datang kembali positif untuk jenis kanker tertentu. Genetik konselor juga telah dilatih untuk memberikan dukungan emosional dan menempatkan Anda berhubungan dengan kelompok dukungan dan sumber daya lainnya. [16]

 Jika Anda mendapatkan tes skrining positif kembali, ingat bahwa ini tidak berarti Anda akan mendapatkan bahwa kanker. Ini berarti bahwa resiko terkena kanker tertentu yang meningkat. Tetapi, Apakah Anda benar-benar mengembangkan kanker tergantung pada Anda, gen tertentu, sejarah keluarga Anda, pilihan gaya hidup Anda, dan lingkungan Anda.


Sumber: http://jagathawa.blogspot.co.id/2016/07/ladies-harus-tahu-bagaimana-cara.html