Budidaya Tanaman Buah Naga Merah yang Berkhasiat dan bermanfaat


Budidaya Tanaman Buah Naga - Buah naga merupakan salah satu komoditas buah yang kian hari semakin banyak digemari oleh para pembudidayaan tanaman buah sebab kandungan manfaat dan khsiat buah naga merah ini sudah sangat terkenal bahkan buah naga juga bermanfaat untuk ibu hamil. Dengan kandungan serat pada buah naga merah yang tinggi dan kaya fiber, tubuh dapat melawan dan mencegah beberapa jenis penyakit seperti serangan jantung, stroke, serta penyakit kardiovaskular lainnya. kandungan betakarotennya yang tinggi juga mampu mengaktifkan kinerja Vitamin A sehingga dapat memperbaiki kualitas penglihatan, reproduksi serta metabolisme tubuh.
Budidaya Tanaman Buah Naga
Budidaya Tanaman Buah Naga
Selain karena proses budidaya buah naga yang tidak begitu sulit, juga karena hasil yang diperoleh dari penjualan buah naga sangat menguntungkan. Buah yang berasal dari negara Meksiko ini dapat dengan mudah kita temui di setiap kios penjual buah di Indonesia. Bagi pembaca yang tertarik untuk membudidayakan buah naga, tidak perlu merasa bingung untuk memulai karena penulis akan memaparkan cara menanam buah naga yang dapat dengan mudah diaplikasikan oleh pembaca.
Selain mengetahui manfaat buah naga merah maka sebelum memulai proses menanam buah naga, pembaca perlu mengetahui berbagai syarat tumbuh tanaman buah naga yang harus dipenuhi supaya bisa membudidayakannya dengan baik. Buah naga pada umumnya dapat tumbuh dengan baik di atas tanah yang berpasir, kering, dan pH tanah antara 6-7. Jika pH tanah yang akan digunakan kurang dari 6, harus dilakukan pengapuran dengan menggunakan dolomit karena tanah yang bersifat asam akan membuat tanaman buah naga mudah terserang jamur. Selain itu, jika tanah yang pembaca pilih cenderung bersifat keras, pembaca dapat menambahkan pasir supaya pertumbuhan buah naga tidak terganggu.
Lahan tanam yang telah memenuhi syarat dapat segera disiapkan untuk menanam buah naga. Cara menanam buah naga yang baik proses persiapan lahan yaitu pertama menyiapkan tiang yang berfungsi sebagai penopang batang primer tanaman buah naga yang kokoh. Tiang yang digunakan dapat menggunakan kayu ataupun beton dengan ukuran 10×10 cm setinggi 2 meter dan dibenamkan ke dalam tanah sekitar 50 cm. Untuk menopang cabang tanaman buah naga, pada bagian atas tiang diberi besi berbentuk lingkaran. Tiga puluh hari sebelum melaksanakan cara menanam buah naga, pembaca perlu membuat lubang tanam berukuran 40x40x40 cm dengan jarak antar lubang 2×2,5 meter. Pada setiap tiang dibuat lubang tanam sebanyak 4 buah dengan setiap lubang berjarak 30 cm dari tiang penopang. Untuk membantu kesuburan tanah, setiap lubang perlu untuk diberi pupuk kandang yang telah masak sejumlah 5-10 kg dan dicampur dengan tanah.
Setelah memahami syarat tumbuh dan persiapan lahan penanaman buah naga, saatnya pembaca mempelajari cara menanam buah naga proses pembibitan. Bibit yang dipilih berasal dari batang tanaman buah naga yang sudah tua, besar, dan sehat. Panjang optimal bibit pada umumnya 30 cm dan ditanam dalam polybag sedalam 10 cm. Media tanam pada polybag berupa campuran antara pasir, tanah, dan pupuk kandang dengan perbandingan komposisi 1:1:1. Setelah ditanam, bibit disiram dengan air secukupnya dan diletakkan di tempat yang mendapat paparan sinar matahari langsung.

Bila bibit tanaman telah berumur 90 hari, pembaca dapat segera memulai cara menanam buah naga agar cepat berbuah yaitu memindahnya ke lahan yang sebelumnya telah disiapkan. Dalam memindah terutama melepaskan tanaman dan media tanam dari polybag harus dilakukan dengan hati-hati supaya media tanah tidak rusak. Setelah bibit ditanam proses cara menanam buah naga yang selanjutnya adalah perawatan tanaman.